NASIONAL

Demokrat Kritik Kebijakan Pemerintah, 8 Tahun Pemerintahan Jokowi Ngapain Aja ?

148
×

Demokrat Kritik Kebijakan Pemerintah, 8 Tahun Pemerintahan Jokowi Ngapain Aja ?

Sebarkan artikel ini
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono.(detik.com)

Jakarta, dotNews.id – Kebijakan pemerintah tak berdampak dan tidak memberikan manfaat untuk kehidupan sehari-hari bagi masyarakat.

Dikutip tvOnnews.com Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY dalam pidato politiknya hanya menyampaikan keresahan dan kegundahan rakyat yang sedang kesusahan dan kesulitan menghadapi beban hidup mereka sehari-hari.

Tak ada yang berani menyuarakannya selama ini, dan Ketum Partai Demokrat AHY menjadi yang pertama berani membela wong cilik atau rakyat kecil.

Kami menyayangkan para pendukung pemerintah malah sibuk membela diri, defensif. Seharusnya meresapi masukan dan kritikan dengan seksama, melakukan introspeksi diri.

Berupaya memikirkan, kebijakan mana yang perlu diperbaiki, agar benar-benar bisa memberikan manfaat untuk rakyat banyak. Bukan malah menyerang yang memberikan masukan di sana sini, bahkan menyerang yang mengkritik tanpa berdasar fakta.

Dikatakan AHY, contohlah Pemerintahan SBY. Selama 10 tahun pemerintahan SBY dikritik, tetap tenang. Tak pernah defensif. Malah menjadikan masukan itu sebagai saran yang berharga. Meskipun dulu banyak kritikan yang tak berdasar fakta dan substansi.

Pak SBY fokus kerja, sambil mengecek, di sektor atau daerah yang dikritik, apakah benar kritikan yang disampaikan masyarakat. Jika memang iya, langsung dilakukan pembenahan.

Pantas saja kemiskinan bisa turun drastis di era SBY, dari 16 persenan ketika diwarisi oleh Pemerintahan Megawati di 2004, menjadi tinggal 10 persenan di penghujung masa jabatan tahun 2014. Sedangkan era Jokowi, masih berkisar 9-10 persen saja.

Tidak ada kemajuan dan perbaikan berarti selama 8 tahun ini. Begitu pula di bidang pemberantasan korupsi. Indeks Persepsi Korupsi Indonesia hanya di angka 20 ketika Megawati menyudahi masa jabatannya di tahun 2004.

Dalam sepuluh tahun, pemerintahan SBY menunjukkan komitmen seriusnya dalam memberantas dan mencegah korupsi.

Lanjutnya, di penghujung jabatan SBY tahun 2014, indeks persepsi korupsi Indonesia membaik hampir dua kali lipat, mencapai angka 34.

Sekarang, setelah lewat 8 tahun Joko Widodo berkuasa, indeks korupsi Indonesia stagnan di angka 34. Jadi, 8 tahun ini pemerintahan Joko Widodo ngapain aja? Mengapa tidak ada perbaikan indeks korupsi?.

Menurutnya, tak perlu reaktif jika dikritik. Kita  hidup di alam demokrasi. Pemerintah harus selalu siap mendengarkan masukan dan menerima kritikan. Kami hanya menjalankan tugas Konstitusi. Melakukan check and balance terhadap kinerja pemerintah.

Siapa lagi yang memperjuangkan nasib rakyat kecil jika pemerintah tak berpihak kepada mereka, kalau kami ikut-ikutan diam dan tak peduli kepada nasib rakyat kecil? Tugas kamilah memperjuangkan rakyat kecil saat mereka tidak diperhatikan dan tidak dipedulikan pemerintah.

Menurutnya lagi, jika tidak ada yang melakukan kontrol terhadap kebijakan pemerintah dan menganggap semua baik-baik saja, padahal rakyat banyak yang kesusahan, pengangguran terus bertambah, PHK semakin mewabah, daya beli cenderung stagnan, lalu kebijakan pemerintah malah banyak yang berorientasi proyek, tak bermanfaat untuk rakyat banyak, bagaimana nasib rakyat dan negeri ini

Lontaran fakta telah disampaikan Mas AHY. Seharusnya pemerintah mendengarkan dengan serius dan sungguh-sungguh. Bukan malah berkomentar kritikannya tak berdasar fakta. Tanda pendukung pemerintah tak bisa memahami pemaparan data dan fakta yang disampaikan Ketum kami di pidato politiknya, atau memang tak mau peduli dengan nasib rakyat kecil? Mari fokus membantu rakyat. Bukan sibuk membela diri.(**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *