NASIONAL

Wacana Tawaran Prabowo Jadi Cawapres Ganjar, NasDem Sebut tak Etis

193
×

Wacana Tawaran Prabowo Jadi Cawapres Ganjar, NasDem Sebut tak Etis

Sebarkan artikel ini
Ketua DPP Partai NasDem Willy Aditya.Medcom.id

Jakarta, dotNews.id – Dorongan agar Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto menjadi calon wakil presiden (cawapres) Ganjar Pranowo merupakan hal yang tidak etis. Hal ini sebagaimana dikatakan Ketua DPP Partai NasDem Willy Aditya, dalam dialog Sapa Indonesia Pagi Kompas TV, Senin (24/4/2023).

Menurutnya, Partai Gerindra sendiri menginginkan Prabowo menjadi calon presiden (Capres) dan penunjukan Ganjar sebagai bakal capres PDI Perjuangan (PDIP), menurut Willy, bukanlah hal yang mengejutkan, karena hasil berbagai survei menunjukkan Ganjar, bersama Prabowo dan Anies Baswedan, merupakan bakal capres dengan elektabilitas tertinggi.

“Ganjar itu orang PDIP dan sejauh ini ke mana lagi akan berlabuh. Itu rasionalitas politik saja,” kata Willy.

“Soal siapa yang akan menang itu aspirasi publik. Dan partai harus memfasilitasi keinginan publik,” sambungnya.

Sehingga itu, lanjut Willy mendorong  Prabowo untuk menjadi cawapres Ganjar adalah hal yang tidak etis.

“Harus dihargai sikap dan pilihan partai. Jangan tawarkan Prabowo jadi cawapresnya Ganjar. Itu tidak etis. Prabowo sama partainya sudah diusung jadi capres. Dan dua kali pemilu menjadi lawannya Pak Jokowi,” tandas Willy.

Dia pun menyoroti pernyataan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri yang menyebut Ganjar sebagai kader dan petugas partai, yang penugasannya naik menjadi bakal capres. Hal itu persis seperti yang dikatakan Megawati kepada Presiden Jokowi.

Menurut Willy, saat mencalonkan kadernya sebagai bakal capres, partai seharusnya merelakan kadernya tersebut untuk menjadi presiden bagi seluruh rakyat Indonesia, bukan hanya,  presiden partai tertentu atau presiden golongan tertentu

“Itu sudah dilakukan oleh Bung Karno. Jangan mengkerdilkan jabatan publik, jabatan presiden,” ujarnya.

Willy menyampaikan NasDem tetap mengusung Anies sebagai calon capres 2024. Pihaknya terus membangun komunikasi intensif dengan partai-partai lain.

“Tentu ada yang kecewa, tapi kita enggak boleh mengambil keputusan saat marah dan emosi tidak stabil,” tutupnya.

Diberitakan Kompas TV sebelumnya, Presiden Jokowi menyebut sejumlah nama saat ditanya tentang tokoh yang cocok sebagai cawapres yang mendampingi Ganjar Pranowo.

Kok tanya saya, banyak (yang cocok, red.). Ada Pak Erick, Pak Sandiaga Uno, Pak Mahfud, Pak Ridwan Kamil, Cak Imin (Muhaimin Iskandar), dan Pak Airlangga (Hartarto),” katanya usai menjalankan salat Idul Fitri 1444 H di Masjid Sheikh Zayed Solo, Jawa Tengah, Sabtu (22/4/2023).

Saat ditanya soal Prabowo, Jokowi menjawab, “Termasuk Pak Prabowo, nanti juga segera cawapresnya ketemu.”

Ia juga mengatakan mengenai cawapres yang mendampingi Ganjar akan diputuskan mendatang

Satu per satu. Calonnya sudah semakin jelas siapa capresnya, tinggal menunggu cawapresnya,” kata Jokowi.(**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *