HUKRIM

Lakukan Kejahatan Penikaman dan Pengeroyokan, 5 Remaja Asal Bitung Diborgol Polisi

Bitung, dotNews.id – Pengaruh minuman beralkohol, sekelompok remaja di Kota Bitung nekat melakukan penganiayaan dengan cara mengeroyok, memukul, menendang dan menikam dengan menggunakan senjata tajam terhadap para korban.

Alhasil kelima para pelaku yang masih berusia belasan tahun ini pun berhasil diborgol Tim Resmob Polres Bitung.

“Kelima pelaku yakni RD (19) ditangkap di Kelurahan Manembo-nembo Atas, sedangkan 4  pelaku lainnya, RP (18), BB (20), WS (18) dan FM (16) ditangkap di Perumahan Sopir wilayah Kecamatan Matuari,” terang Kabid Humas Polda Sulut Kombes Pol Jules Abraham Abast, menginformasikan hasil konferensi pers, Polres Bitung, Senin (13/3/2024).

Dituturkan peristiwa penganiayaan tersebut dilaporkan oleh 5 warga Kota Bitung, yang menjadi korban kebrutalan 5 pelaku, pada waktu dan tempat berbeda.

“Kamis (2/2/2023) di Kelurahan Girian Indah, pelaku RP yang sudah mabuk menikam pria bernama Samuel Semahuria ke arah dada dengan senjata tajam jenis badik, namun korban sempat menangkis tikaman tersebut, sehingga mengalami luka gores pada tangan sebelah kanan. Menurut korban, ia tak tahu kenapa tiba-tiba ditikam,” jelasnya.

Selang beberapa minggu kemudian, kembali terjadi penikaman, kali ini dilakukan oleh pelaku RD di Kelurahan Pinokalan.

“Saat sedang miras bersama rekan-rekannya pada hari Minggu (19/2/2023) pukul 16.00 Wita, terjadi salah paham antara RD dan korban bernama Mustakim. Tak lama kemudian pelaku menikam korban hingga melukai telapak tangan korban. Selanjutnya 2 jam kemudian para pelaku pindah lokasi pesta miras di Manembo-nembo Tengah. Disitu korban lainnya bernama Oktavianus Panawar yang sedang lewat dengan sepeda motor, tiba-tiba dihajar oleh RD, RP dan FM hingga babak belur,” urai Abraham.

Tak hanya itu, selang 3 hari kemudian para pelaku kembali membuat ulah dengan menikam korban bernama Noldi Lahope di Girian Permai.

“Korban yang tak tahu ada persoalan apa tiba-tiba ditendang dan ditikam di bagian belakang oleh pelaku RD dan RP yang sudah mabuk,” ujarnya.

Selanjutnya pada tanggal 4 Maret 2023 sekitar pukul 23.00 Wita, para pelaku kembali melakukan pengeroyokan terhadap korban bernama Dio Hadju di Kelurahan Pinokalan. Pengeroyokan ini dilakukan oleh 4 pelaku yaitu RD, RP, WS dan BB hingga menyebabkan korban mengalami luka memar pada tubuh bagian belakang.

Lanjutnya, diduga para pelaku yang rata-rata pernah menjalani hukuman ini sengaja membuat ulah karena sudah dipengaruhi minuman keras.

“Kelima pelaku rata-rata pernah dihukum dengan variasi hukuman berbeda-beda dan jenis kejahatan antara lain kepemilikan sajam, penikaman, pengeroyokan dan pencurian,” pungkas Abraham.(**)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button